Thursday, February 4, 2016

DUIT MAKAN PUN TAKDA, NI KAN PULA NAK SIMPAN EMAS???

Selamat sejahtera ke atas pembaca sekalian.
Bertemu lagi kita ye di sini. Membaca setiap bebelan saya. Macam lambat je nak sampai kepada maksud tujuan penulisan saya selama ni. Hehe.

YE, berkenaan dengan tajuk post saya kat atas, itulah perkataan saya yang pertama yang saya keluarkan bila kawan saya cakap, JOM SIMPAN EMAS.

Kalau dalam post dulu, saya ada cakap kan yang saya GILA EMAS kan? Pada masa tu, saya hanya tau beli barang kemas je. Tunggu bila duit ada je, mula la saya menjeling kat kedai emas, tengok2 barang kemas yang berkenan. Nilaian emas ketika itu paling tinggi pun saya shopping sekitar RM 2000- RM7000.

Jadi, bila saya berkenalan dengan satu program/kempen SIMPAN EMAS - 1 GRAM 1 BULAN 1 KELUARGA, saya tertarik kerana barang kemas saya yg saya selalu beli biasanya 5 gram ke atas, dan itu pun saya akan  beli bila ada duit lebih. Itu pun bukannya saya beli bulanan kan???

Jadi, bila ada kempen SIMPAN 1GRAM EMAS 1 BULAN 1 KELUARGA, saya berpendapat kempen ini ada rasionalnya sendiri, WALAUPUN, respon saya pertama kali ialah, "DUIT MAKAN PUN TAKDA, INI KAN PULA NAK SIMPAN EMAS?????"

Kenapa saya kata ada rasional? Sebab saya pernah menyimpan duit, dan duit simpanan itu bila sampai masa terdesak, AKAN susut simpanannya. Kenapa? Sebab ada bagi orang pinjam, ada TER guna duit simpanan, ada utk kecemasan dan seumpamnya.

Berapa banyak saya simpan duit dalam sebulan? Ada la dalam RM100 maksimum. Itu pun terculas terguna dan seumpamnya.

Tetapi, bila saya diperkenalkan dengan kempen SIMPAN EMAS 1 GRAM, 1 BULAN, 1 KELUARGA, saya terdorong kerana rasionalnya yang kedua iaitu, BILA KITA ADA EMAS, KITA SAYANG NAK JUAL. KALAU GADAI/PAJAK, KITA MASIH ADA EMAS TETAPI DISIMPAN DALAM BANK SEHINGGA LAH KITA TEBUSNYA KEMBALI.

Simpanan saya RM100 itu, saya MASIH LAGI boleh menyimpan emas serendah 0.5g. Kalau saya tambah lagi dalam RM 100, saya masih boleh menyimpan emas 1g dalam bentuk jongkong (gold bar). Kan berbaloi kan?...

Kenapa saya kata berbaloi? Sebab kalau saya ada RM 200 setiap bulan, KEBARANGKALIAN saya nak guna duit simpanan itu, adalah TINGGI. Tapi, kalau saya ada 0.5gram atau 1 gram emas, inshallah saya akan simpan emas itu, dan sedaya mungkin tidak akan gadai/pajak/jual melainkan betul2 terdesak.

Tambahan pula, dalam kempen ini, ada menawarkan emas yang paling rendah yang membolehkan individu seperti saya dan anda semua MAMPU menyimpan emas. Bermakna, menerusi kempen ini, EMAS BUKAN SIMPANAN ORANG KAYA SAHAJA,, tetapi orang2 macam saya, macam anda yang masih membaca bebelan saya ni, masih boleh menyimpan EMAS. 

Simpan EMAS, beb..

Dan kita tukarkan wang simpanan kita kepada emas. Tukarkan kepada aset yang lebih berharga. JANGAN GUNA DUIT MAKAN utk BELI EMAS. Gunakan duit simpanan utk tukarkan kepada emas. Kerana nilai duit adalah tinggi. Tapi nilai susut emas adalah rendah.

Kalau nak beli tanah, kena beli sebidang, mana boleh beli sekaki tanah. 
Kalau nak beli rumah, kena beli sebuah, mana boleh beli sekaki.
Kalau nak beli emas, boleh beli segram, segram. Tak perlu tunggu emas sekilo, baru nak beli. Hehe.

DARI SATU GRAM AKAN JADI SATU KILO :)

Monday, February 1, 2016

AKU GILA EMAS!

Selamat sejahtera ke atas kamu semua sekalian pembaca saya sekarang ni. :)

Mulakan hari anda dengan senyuman disertakan dengan hati yang redha dan tawakal dengan cabaran pada hari ini ye? Hehehe..

Siapa kat sini GILA EMAS????? Hehehe. Kalau korang angkat tangan, dah boleh join aku la ni. Hehehe. Boleh teruskan membaca bebelan aku pagi2 ni. :)

Sebenarnya, kesedaran aku terhadap emas tak le ke mana pun. Aku pun tak tau la sangat pasal kepentingan emas ni. Yang aku tau, kalau setiap kali raya menjelma, mak aku akan panggil aku, dan pakaikan aku serba satu emas lengkap untuk aku. Ada rantai tangan, rantai leher, subang dll.

Kemudian, pada zaman belajar aku pun, aku takda la menunjukkan minat yang mendalam terhadap emas ni. Itupun aku baru perasan yang aku ni ada emas, bila sahabat aku melahirkan perasaan cemburu, kerana aku hanya seorang anak perempuan dalam keluarga, maka aku dapat satu set lengkap barang kemas, jika dibandingkan dengan dia, yang perlu berkongsi dengan adik perempuannya yang lain.

Kesedaran tentang emas tu pun mula hinggap dalam kepala aku, apabila aku tidak ada duit nak bayar hutang kawan aku dan sewa rumah pada masa tu. Itupun, sebab malu dan takut nak minta duit mak abah lagi. Huhuhuhu.

Jadi, satu langkah yang aku tau, ialah menggadaikan emas aku, yang pada masa tu, rantai tangan untuk mendapatkan tunai. Aku pun menggadaikan emas di satu koperasi di tempat aku belajar dulu, dan aku hanya mengambil RM 300 sahaja daripada nilaian emas tersebut dan bila dapat elaun, aku terus tebus emas tu. Mampos wooo kalau aku tak tebus emas tu. Emas mak aku bagi tu. Hehehe...

Sehinggalah aku bekerja, ada sahabat aku mengajar aku "biakkan emas" dengan memanipulasi Arrahnu. Bukan memanipulasi apa pun, maksudnya, dia mengajar aku, gadai emas, untuk dapatkan tunai, dan hasil tunai tu kita beli emas baru (yang senilai dgn gram emas kita  beli tu), dan gadai lagi, kemudian, beli emas lagi, dan seterusnya. Tujuannya ialah kita membiakkan emas kita ada, dan kita hanya perlu membayar bulanan sehinggalah emas kita tu tertebus. 

Konsepnya, hanya modal kali pertama je kita perlu keluarkan utk membeli emas, dan seterusnya emas dibeli dengan menggunakan duit pinjaman daripada gadaian tersebut.

Dari situ, baru aku mula berjinak-jinak mengumpul emas berdikit-dikit. Cuma aku telah melakukan kesilapan pada masa itu, aku tidak ada ilmu spread (susut nilai) ketika melakukan manipulasi tersebut. Makanya, aku ada la mengalami sedikit kerugian, tetapi emas tetap ada!

Dan pada masa itu juga aku pun tidak ada lagi ilmu berkenaan dengan jenis-jenis emas (916, 999. 850, 735), makanya aku telah melakukan sedikit lagi kesilapan dengan melakukan trade in barang kemas ketika hendak menghadiahkan emas kepada mak mentua aku.

Walaubagaimanapun, emas tetap emas. Dan menerusi kesilapan aku, aku telah mempelajari banyak lagi ilmu emas selepas itu, dan akuk telah menjadi seorang yang GILA EMAS, pantang ada duit, beli emas, pantang ada duit beli emas. Cuma itulah, bila aku dah berkecimpung dalam business, mula la emas2 tu aku leburkan utk modal business, yang menampakkan kerugian lebih daripada keuntungan. Huhuhu.

Tetapi, tidak mengapa. Frust memang frust. Tetapi, kesilapan mengajar kita utk lebih berwaspada. Jadi, selama empat tahun, aku menuntut ilmu emas, secara langsung, secara informal dan formal, masuk dalam group emas, dan seumpamanya, sehinggalah aku hampir berkecimpung dalam pelaburan emas. 

Nasib baik hampir sebelum terjerumus. Huhuhu. Bersyukur juga. Sebab aku banyak gunakan logik akal, dan hukum dalam agama sebelum tamak menguasai diri.

Jadi, setelah lama aku mengkaji, aku telah jatuh hati dengan dua program emas. Iaitu:

1. Kempen 1 bulan 1 gram 1 keluarga
2. Labur duit utk 3 tahun, kemudian dapat pulangan emas + hibah

Fikir punya fikir....kaji punya kaji.....aku pun membuat keputusan untuk.........


JOIN KEMPEN 1 GRAM 1 BULAN 1 KELUARGA.

Nak tau apa benda tu???? Stay tuned! :)

Sunday, January 31, 2016

Duit Takdak! Simpanan pun Takdak! Guane Ter???!!!

Selamat sejahtera ke atas kamu semua wahai teman pembaca sekalian.

Terkejut tak hampa baca title atas nu?... Hehe... betul kan? Hat tu terjadi pada aku sekarang ni.... So, aku dengan lapang hati nak le berkongsi apa yg terjadi dengan diri aku ni...hehehe..

Tahun 2016 ni memang zaman gawat beb.. dari tahun-tahun lepas memang gawat. Pasai apa aku kata lagu tu???? Haaa...

Pasai 5 tahun aku duduk dalam "keluarga business", pasai tu aku tau ekonomi kita makin gawat. Dari zaman gaji aku RM1900 sampai le sekarang RM4000, gaji aku tak pernah cukup? Pasai apa? Pasai takda keberkatan rezeki ka???

La ni duit kita makin kecil. Aku ingat dulu, gaji aku mesti aku sempat enjoy2 dengan anak sulung aku tu di Angsana, JB. Best woo...makan sedap2, beli baju silih berganti, jalan sana sini. Zaman heaven la orang kata.

Tapi tup-tup. Tahun ke tahun, duit aku yang dulunya melambak, kini semakin susut, ditambah pula dengan sikap boros aku, dan kebetulan hutang bank pun dah keliling pinggang, duit kini semakin susut nilainya....... (sedih woooo)

Tahun ke tahun, duit yang kononnya aku buat saving anak2, dah ku keluarkan utk tanggung kos kehidupan. Kadang2 tebal muka aku pinjam duit orang tua ku....... Makanya, ini yang dikatakan DUIT TAKDAK! SIMPANAN PUN TAKDAK!!!

Dengan kos petrol dari tempat kerja, kos upah jaga 3 anak, kos perbelanjaan sambung belajar, sewa rumah, dan ditambah dengan kos sara hidup anak beranak, business suami aku pun semput nak menanggung tu semua.

Sehinggalah aku tahu aku mengandungkan anak aku yg keempat, aku dah tak jadi keruan, dan aku cakap pada diri aku, nak tak nak, aku kena cari side income utk tampung kos sara diri. Permulaan, memanglah aku mula buat jual-jualan kain tudung di sekolah-sekolah, tapi tak dapat pusing cepat, almaklumlah, ramai customer yg bayar hutang, makanya untungnya tak ke mana, modal entah ke mana. Hehe...

Sehinggalah aku terjumpa lubang business yg pada fikiran aku logik dan masuk akal dengan kondisi aku sekarang. Lama tau aku mengintai2 lubang business tu, bukan sehari dua, seminggu dua, sebulan dua, aku intai, almost one year, beb......

Aku intai punya intai.......sehinggalah aku selamat melahirkan anak aku yg keempat, 22/04/14, empat hari selepas melahirkan, aku pun buat keputusan tekad utk mendaftarkan diri aku ke dalam business ini.. Maka, pada tarikh keramat 28/04/14, selamat la aku digelarkan ahli Powergold.

Apa ni Powergold? Berbaloi ke aku join business ni???

Aku sambung post akan datang.

Stay tuned!

Monday, January 26, 2015

Nukilan Pasir

Kita seringkali menganggap kitalah yang terbaik antara yang terbaik.
Seringkali mendabik dada kitalah yang mengorbankan segalanya, bahkan yang lain hanya menadah meminta dari kita.
Kitalah malaikat, merekalah pendosa.
Kitalah yang benar, merekalah pendusta.
Kitalah segalanya, mereka hanya pengemis.
Kitalah itu, kitalah ini.

Tanpa kita sedari, bahawa KITA yang kita bangga-banggakan, hanyalah debu pasir yang berterbangan bila ditiup angin, yang menjadi tempat si kucing membuang menggambur najisnya.

Kita tiada nilai.
Kita bukan siapa-siapa pun.
Asal kita dari air yang kotor, andai jatuh ke tanah, ayam pun tidak mahu patuk, itik pun tak mahu sudu.

We are nothing.
Harapkan pada iman yang senipis kulit bawang, harapkan iman sekejap ada sekejap menghilang, kita tak da apa-apa.

Tapi kita masih kita. Masih lagi mengKITAkan KITA. orang lain hanya sampah. Padahal kita bukanlah sesiapa. Tanpa iman, tanpa Ihsan dari Allah, kita bukan siapa-siapa.

Bolehkah kita hidup harmoni selepas membaca Nukilan Pasir ini?

Klik